Log masuk

1 × 2 =

Puisi untuk Menolak Marginalisasi dan Ketidakadilan Hari Puisi Internasional - Terkait Tampilan penuh

Puisi untuk Menolak Marginalisasi dan Ketidakadilan

“Every form of poetry is unique, but each reflects the universal of the human experience, the aspiration for creativity that crosses all boundaries and borders of time, as well as space in the constant affirmation of humanity as a single family. That’s the power of poetry!”

(Ms Audrey Azoulay)

 

Diadakan setiap tahun pada tanggal 21 Maret, Hari Puisi Sedunia merayakan salah satu bentuk ekspresi dan identitas budaya dan bahasa yang paling berharga dari umat manusia. Dipraktikkan sepanjang sejarah – di setiap budaya dan di setiap benua – puisi berbicara kepada kemanusiaan kita bersama dan nilai-nilai kita bersama, mengubah puisi paling sederhana menjadi katalisator yang kuat untuk dialog dan perdamaian.

 

UNESCO pertama kali mengadopsi 21 Maret sebagai Hari Puisi Dunia selama Konferensi Umum ke-30 di Paris pada tahun 1999, dengan tujuan mendukung keragaman linguistik melalui ekspresi puitis dan meningkatkan kesempatan bagi bahasa yang terancam punah untuk didengar. Hari Puisi Sedunia adalah kesempatan untuk menghormati penyair, menghidupkan kembali tradisi lisan dari pembacaan puisi, mempromosikan pembacaan, penulisan dan pengajaran puisi, menumbuhkan konvergensi antara puisi dan seni lainnya seperti teater, tari, musik dan lukisan, dan meningkatkan visibilitas puisi di media. Ketika puisi terus menyatukan orang-orang di seluruh benua, semua diundang untuk bergabung.

 

Berikut kami kutip pesan lengkap dari Ms Audrey Azoulay, Direktur Jenderal UNESCO pada peringatan Hari Puisi Dunia 2019 yang dibuka dengan puisi “Howlin at the Moon” karya Wayne Keon.

 

 

take the moon

nd take a star

when you don’t

know who you are

 

paint the picture in your hand

nd roll on home

take my fear

nd take the hunger

take my body

when i’m younger

 

paint the picture in your hand

nd roll on home

 

take my ghost

nd make the claim

stake it out

to feel the pain

 

paint the picture in your hand

nd roll on home

 

take the moon

nd make it talk

take your soul out

make it walk

 

paint the picture in your hand

nd roll on home

 

take my anguish

take the air

make it into

my despair

 

paint the picture in your hand

nd roll on home

 

take my anger

nd the greed

make it into

what you need

 

paint the picture in your hand

nd roll on home

 

take my pride

nd all my joy

take my woman

nd take my boy

 

paint the picture in your hand

nd roll on home

 

paint the picture once again

i’m rollin home

 

(howlin at the moon, Wayne Keon)

 

Puisi, dalam segala bentuknya, adalah alat yang ampuh untuk dialog dan pemulihan hubungan. Ekspresi intim yang membuka pintu bagi orang lain, memperkaya dialog yang mengkatalisasi semua kemajuan manusia dan menjalin budaya bersama.

 

Hari ini, pada peringatan 20 tahun Hari Puisi Sedunia, UNESCO menyoroti puisi adat/pribumi (indigenous poetry), untuk merayakan peran unik dan kuat puisi dalam menentang marginalisasi dan ketidakadilan, dan dalam menyatukan budaya dalam semangat solidaritas.

 

“Howlin at the Moon” oleh Wayne Keon (anggota dari Nipissing First Nation, Kanada) adalah puisi yang mengomentari tentang penyelewengan budaya asli oleh budaya dominan lainnya. Ini berbicara tentang hilangnya identitas asli karena interpretasi ulang oleh orang luar, tidak peduli seberapa baik niatnya, dan kebingungan penulis sendiri tentang identitasnya sebagai hasilnya.

 

Puisi penting untuk melindungi bahasa yang sering terancam punah, serta pemeliharaan keanekaragaman bahasa dan budaya. Tahun 2019 menandai Tahun Internasional Bahasa Adat, yang dipimpin oleh UNESCO, untuk menegaskan kembali komitmen masyarakat internasional dalam mendukung masyarakat adat untuk melestarikan budaya, pengetahuan dan hak-hak mereka.



 

Penunjukan ini terjadi pada saat masyarakat adat dan bahasa serta budaya mereka semakin terancam, khususnya dari perubahan iklim dan pengembangan industri.

 

Sebagai bagian dari upaya kami untuk menjaga tradisi yang hidup, UNESCO memasukkan sejumlah bentuk puitis dalam Daftar Perwakilan Warisan Budaya Tak benda Kemanusiaan, seperti nyanyian Hudhud dari Filipina, tradisi lisan Mapoyo Venezuela, Eshuva, doa-doa Harákmbut yang dinyanyikan Peru, dan tradisi lisan Koogere, Uganda.

 

Setiap bentuk puisi adalah unik, tetapi masing-masing merupakan refleksi universal dari pengalaman manusia, aspirasi untuk kreativitas yang melintasi semua batas dan batas waktu, serta ruang dalam penegasan konstan kemanusiaan sebagai satu keluarga. Itulah kekuatan puisi!

 

(diolah dari en.unesco.org)

Tatang Hidayat
Ditulis oleh Tatang Hidayat

Redaktur Apajake

( 5 Followers )
X

Follow Tatang Hidayat

E-mail :*